KELAPA-GADING_KESEHATAN_JANGAN-SEPELEKAN-KELAINAN-IRAMA-JANTUNG_OCI_1000-X-600-px.jpg

Kesehatan

Kelainan Genetik yang Pengaruhi Keinerja Jantung

Atrial Fibrilasi (AF) merupakan kelainan irama jantung kamar atas (atrium) yang umum terjadi di Indonesia. Salah satu gejala AF yang paling mudah dikenali adalah detak jantung yang tidak teratur. Pencetus kelainan irama jantung dapat berupa kelainan tiroid, kelainan atrium yang membesar akibat hipertensi, kelainan katup jantung, atau jantung yang lemah dan sebagian kecil disebabkan oleh kelainan genetik. Para dokter spesialis jantung di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading memberikan keterangan mengenai penyakit ini.

Berdasarkan data yang dikutip dari rmol.com, Jumat (7/9/2018), prevalensi pasien AF semakin meningkat seiring bertambahnya usia. Usia di atas 75-80 tahun dengan prevalensi 10-15 persen. Baik AF yang terus menerus (Persistent AF) dan/atau AF yang hilang timbul (Paroxysmal AF) disertai dengan risiko stroke yang meningkat. Risiko stroke akan meningkat jika penderita ada keluhan gagal jantung, hipertensi, diabetes, berusia lanjut di atas 75 tahun, memiliki sejarah stroke sebelumnya dan ada penyempitan pembuluh darah otak, jantung, atau kaki.

[Baca Juga : Cek Kesehatan Jantung dengan Cardiac Catheterization]

Menurut Dr. Yoga Yuniadi, SpJP - Spesialis Jantung & Elektrofisiologi seperti dikutip dari tulisannya di situs resmi dari RS Mitra Keluarga Kelapa Gading, kasus AF sudah banyak ia tangani, bahkan saking banyak kejadiannya AF sudah menjadi penyakit epidemik global. AF terutama didapatkan pada orang tua, baik dengan atau tanpa kelainan jantung struktural. AF yang didapatkan pada jantung yang normal disebut sebagai lone AF, dan cukup sering didapatkan pada orang muda. Akhir-akhir ini terdapat peningkatan kejadian lone AF, terutama di daerah perkotaan.

AF ditandai dengan denyut jantung yang ireguler, dengan frekuensi denyut bisa lambat (kurang dari 60 kali/menit), normal (antara 60 – 100 kali/menit) atau cepat (lebih dari 100 akli/menit). Umumnya pasien merasakan berdebar dan mudah lelah. Berdebar semakin terasa pada saat peningkatan aktifitas fisik. Denyut jantung yang tidak teratur menimbulkan rasa yang sangat tidak nyaman dan mengganggu. Iregularitas denyut jantung ini akan membawa konsekuensi klinis yang sangat penting, karena menyebabkan kecenderungan terjadinya bekuan darah di dalam jantung.

Bekuan darah yang terbentuk di dalam jantung sangat berisiko berpindah ke organ lain pada saat jantung berdenyut. Jika gumpalan tersebut pindah ke daerah otak maka dapat menimbulkan sumbatan pada pembuluh darah di otak, dan ini dapat menimbulkan bahaya stroke. Sumbatan oleh bekuan darah di tempat lain juga mengakibatkan keadaan yang berbahaya, seperti kegawatan perut bila terjadi sumbatan pembuluh darah ke perut, gagal ginjal jika pembuluh darah ke ginjal yang tersumbat.

AF dapat dibedakan menjadi paroxysmal, persistent dan permanent berdasarkan kemungkinan pengembalian ke irama normal (irama sinus). Paroxysmal AF adalah bentuk yang paling ringan, dimana AF hilang timbul secara spontan. Persistent AF hanya dapat dikembalikan ke irama sinus dengan pemberian obat atau dengan tindakan medis tertentu, sedangkan permanent AF tidak dapat lagi disembuhkan. Oleh karena itu penting mengetahui AF lebih dini agar keadaan permanent dapat dicegah.

Pengobatan AF

Ada dua hal yang penting dalam pengobatan AF, yaitu mengobati kelainan iramanya itu sendiri dan pencegahan komplikasi pembentukan bekuan darah. Untuk yang disebut terakhir dapat dilakukan dengan minum obat-obat antikoagulan, yaitu obat yang mencegah terbentuknya bekuan darah. Pemberian obat semacam ini memerlukan kontrol tingkat keenceran darah yang baik, melalui pemeriksaan laboratorium berkala.

Irama AF-nya sendiri dapat dikelola dengan dua macam pendekatan, yaitu dengan mencegah supaya frekuensi jantung tetap normal walaupun tidak reguler dan yang kedua dengan cara merubah kembali irama AF menjadi irama sinus. Keduanya dapat dilakukan dengan obat-obatan, akan tetapi jika gagal dengan obat maka tindakan ablasi merupakan pilihan.

Ablasi adalah tindakan invasif untuk memperbaiki sistem listrik jantung yang terganggu pada kelainan irama jantung/aritmia. Irama jantung yang merupakan hasil akhir dari kerja sistem listrik jantung akan kembali normal setelah tindakan ablasi. Pemasangan alat pacu jantung sering diperlukan pada AF dengan frekuensi jantung yang terlalu lambat.

[Baca Juga : Minimal Invasive Surgery, Solusi Penanganan Gangguan Jantung]

Beberapa keadaan dapat mencetuskan terjadinya AF pada orang yang memiliki kecenderungan kearah itu, yaitu keadaan stres, cafein, obat-obatan tertentu, dan penyakit tiroid. Hipertensi merupakan penyakit penyerta yang paling sering didapatkan pada penderita AF, dan kontrol tekanan darah yang baik terbukti menurunkan kejadian AF.

“Maka perlu diingat bahwa AF adalah masalah kesehatan jantung yang ada dihadapan kita dan membawa konsekuensi klinis yang cukup besar. Mengenali, mencegah dan mengobati AF dengan benar akan membawa pada perbaikan kualitas hidup,” demikian menurut dr. Yoga dari RS Mitra Keluarga Kelapa Gading menutup penjelasannya tentang AF.

Read More

Artikel Lainnya

3 Cara Meningkatkan Libido Menurut Pakar Kesehatan Seksual

Kesehatan

3 Cara Meningkatkan Libido Menurut Pakar Kesehatan Seksual

10 August 2020, 20:00

sekitar 41 persen perempuan melaporkan mengalami masalah kronis dengan hasrat, gairah, atau orgasme.

Hadir di Gandaria City, Susen Resmikan Gerai Perdananya di Indonesia.jpg

Kecantikan dan Fashion

Hadir di Gandaria City, Susen Resmikan Gerai Perdananya di Indonesia

10 August 2020, 18:00

Baru-baru ini salah satu unit bisnis Kawan Lama Group secara resmi memboyong brand fashion Susen ke Tanah Air dengan peresmian gerai pertamanya.

Gelar Kopdar RW, Camat Kalideres Bahas Kemunculan Klaster COVID-19 Baru.jpg

Berita Kawasan

Gelar Kopdar RW, Camat Kalideres Bahas Kemunculan Klaster COVID-19 Baru

10 August 2020, 16:00

Pada Kopdar RW di wilayahnya, Camat RW membahas pentingnya penerapan 3M apalagi saat ini sudah muncul klaster baru.

Dirjen Dikti Kemendikbud Ikut Pantau Penyelenggaran Ujian SMUP Unpad .jpg

Pendidikan

Dirjen Dikti Kemendikbud Ikut Pantau Penyelenggaraan Ujian SMUP Unpad

10 August 2020, 15:07

Dirjen dari Kemendikbud RI menyempatkan diri untuk melihat langsung proses ujian SMUP Unpad yang digelar secara daring.


Comments


Please Login to leave a comment.