Mengenali Batasan OCD yang Makin Samar di Tengah Pendemi

Kesehatan

Mengenali Batasan OCD yang Makin Samar di Tengah Pendemi

Salah satu ciri khas gangguan obsesif-kompulsif atau OCD adalah ketakutan akan kontaminasi dan kebiasaan mencuci tangan yang berlebihan. Bertahun-tahun yang lalu, seorang pasien dengan OCD parah datang ke kantor saya dengan mengenakan sarung tangan dan masker dan menolak untuk duduk di kursi yang "terkontaminasi". Sekarang, perilaku yang sama ini diterima dan bahkan didorong untuk menjaga kesehatan semua orang.

Mengenali Batasan OCD yang Makin Samar di Tengah Pendemi

Kondisi normal baru dalam menghadapi pandemi mematikan ini telah meresap ke dalam budaya dan akan terus memengaruhinya. Banyak toko sekarang dengan jelas memasang aturan yang mewajibkan penggunaan masker dan pembersih tangan dan membatasi jumlah pelanggan yang diizinkan masuk pada satu waktu. Pejalan kaki dan pelari dengan sopan menyeberang jalan untuk menghindari kedekatan satu sama lain.

Hanya beberapa bulan yang lalu, perilaku semacam ini justru dianggap berlebihan dan tentunya tidak sehat. Lantas, di manakah dokter menarik garis batas antara kewaspadaan agar tidak tertular virus corona dan gangguan obsesif-kompulsif yang bisa berbahaya?

Apakah itu Obsesif-kompulsif atau Protektif?

Seperti diberitakan theconversation.com (7/8/2020), sementara perilaku era COVID-19 mungkin terlihat seperti OCD klinis, ada perbedaan utama antara perilaku protektif dalam menghadapi bahaya yang jelas dan nyata seperti pandemi dan diagnosis klinis OCD.

Pikiran, ide, dan perilaku ritualistik yang berulang yang terlihat pada OCD klinis sangat menyita waktu bagi orang yang mengatasinya, dan mengganggu secara signifikan beberapa area penting dalam kehidupan seseorang, termasuk pekerjaan, sekolah, dan interaksi sosial.

Beberapa orang memiliki sifat obsesif-kompulsif yang tidak terlalu parah. Ciri-ciri ini sering diamati pada orang-orang berprestasi dan tidak melemahkan secara klinis. Perilaku seperti itu diakui di hampir 20 persen populasi. Koki berbakat yang sangat memperhatikan detail dapat disebut sebagai "obsesif-kompulsif." Perbedaan kritisnya adalah bahwa pikiran, ide, dan perilaku ritualistik yang terus-menerus, berulang, dan perilaku yang terlihat pada mereka yang menderita OCD klinis sering kali mengambil alih kehidupan orang tersebut.

[Baca Juga: Sering Cuci Tangan? Ini Cara Jaga Kelembapan Agar Kulit Tidak Kering]

Ketika kebanyakan dari anda memeriksa pintu satu atau dua kali untuk memastikan pintu terkunci atau mencuci tangan atau menggunakan pembersih setelah pergi ke toko bahan makanan atau menggunakan kamar kecil, otak mengirimkan sinyal "semua bersih" dan memberi tahu Anda bahwa itu aman untuk beralih ke hal lain.

Seseorang dengan OCD tidak pernah mendapatkan sinyal "semua jelas". Tidak jarang seorang penderita OCD menghabiskan beberapa jam setiap hari untuk mencuci tangan hingga kulitnya pecah-pecah dan berdarah. Beberapa orang dengan OCD memiliki ritual pemeriksaan yang mencegah mereka meninggalkan rumah.

Bagi Anda yang beradaptasi dengan kebiasaan baru, penting untuk disadari bahwa mengikuti pedoman baru untuk menjaga jarak sosial, mencuci tangan dan memakai masker adalah hal yang sehat, atau media sosial lainnya dengan batasan baru pada interaksi pribadi. Namun, jika mencuci tangan menjadi tidak terkendali atau "kompulsif," atau jika pikiran "obsesif" yang mengganggu tentang kebersihan dan infeksi menjadi problematis, inilah saatnya Anda mencari bantuan dari ahli kesehatan mental.


Read More

Artikel Lainnya

Bulu Mata Menjulang dengan Maybelline Sky High Waterproof Mascara

Kecantikan dan Fashion

Bulu Mata Menjulang dengan Maybelline Sky High Waterproof Mascara

02 July 2022, 12:51

Maybelline Sky High Waterproof Mascara ini mengandung ekstrak bambu dan fiber yang dapat membantu memanjangkan dan menebalkan bulu mata.

Hadirkan Full Team, Tiket Konser Pre-sale 1 & 2 Dewa 19 di Candi Prambanan Ludes!.jpg

Hobi dan Hiburan

Hadirkan Full Team, Tiket Konser Pre-sale 1 & 2 Dewa 19 di Candi Prambanan Ludes!

01 July 2022, 15:58

Dengan kehadiran formasi lengkap, empat vokalis dan dua drummer di satu panggung, pemesanan tiket konser 30 Tahun Dewa 19 di Candi Pramabanan jenis pre-sale satu serta dua telah habis dengan tiket harga normal yang saat ini tersedia.

Melalui Flexi Hospital & Surgical, Astra Life Gaungkan Asuransi Kesehatan Cashles s.jpg

Bisnis

Melalui Flexi Hospital & Surgical, Astra Life Gaungkan Asuransi Kesehatan Cashless

01 July 2022, 14:44

Demi mengikuti tren digitalisasi serta iklim cashless yang bersifat kekinian, Astra Life juga memiliki produk asuransi kesehatan yang bersifat non-tunai.

Setelah Dihancurkan di Masa Penjajahan, Gapura Chinatown di Jakarta Kembali Berdiri.jpg

Berita Kawasan

Setelah Dihancurkan di Masa Penjajahan, Gapura Chinatown di Jakarta Kembali Berdiri

01 July 2022, 10:42

Baru-baru ini gapura Chinatown di kawasan Glodok Jakarta kembali diresmikan usai proyek restorasinya pasca-puluhan tahun yang lalu dihancurkan tentara Jepang.


Comments


Please Login to leave a comment.

  • Hanna56 1 year, 10 months lalu
    hanna56

    Pingin miliki barang kesukaan tp isi dompet gak pernah tercukupi.. jangan bersedih guys....karena kamu punya partner yang bisa wujudkan impianmu segera aja ke bola165... bukan hanya wujudkan impianmu tp juga bisa bikin kamu menjadi jutawan