KEBON-JERUK_KAWASAN_MENGINTIP-PERJALANAN-GEDUNG-TOKO-MERAH-KOTA-TUA_EMIL_REVISI-01.jpg

Berita Kawasan

Mengintip Perjalanan Gedung Toko Merah Kota Tua

Kawasan Kota Tua Jakarta menjadi area ikonik bagi orang-orang penyuka sejarah. Di kawasan yang memiliki luas 1,3 kilometer persegi ini, terdapat sejumlah bangunan tua yang menarik untuk dieksplorasi di mana salah satunya adalah Toko Merah Kota Tua.

Bagi yang masih asing dengan gedung ini, Toko Merah merupakan gedung peninggalan era Kolonialisasi Belanda di Kota Tua. Bangunan tua ini berlokasi di Jalan Kali Besar Barat No. 11, Roa Malaka, Tambora, Jakarta Barat.

Sekadar informasi tambahan, area Kota tua sebenarnya terbagi menjadi dua wilayah administrasi yaitu Jakarta Utara dan Jakarta Barat (Pinangsia, Taman Sari dan Roa Malaka). Oleh karena itu, jangan heran bila Anda datang ke sana dan melihat sejumlah bangunan bersejarah di sana memiliki area administrasi yang berbeda.

Bila Anda datang ke gedung yang berada di sisi barat kanal utama Kali Besar ini pada akhir pekan, kerap kali terlihat wisatawan lokal dan mancanegara yang berfoto sembari berbicara dengan pemandu mereka mengenai Toko Merah. Namun kira-kira apa yang membuat gedung ini menjadi terkenal? Untuk mengetahuinya, maka Anda perlu menarik garis merah ke tahun 1730-an.

Sejarah Toko Merah Kota Tua

Sebagaimana dilansir dari artikel Kompas berjudul “Kemewahan Sejarah Toko Merah”, bangunan ini didirikan pada 1730 di atas tanah yang memiliki luas 2.741 meter persegi. Saat itu, nama Toko Merah belum muncul dan bangunan tersebut difungsikan sebagai tempat tinggal dari Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Baron Van Imhoff.

Kemudian ketika Baron Van Imhoff pindah dari sana, Toko Merah pun beberapa kali mengalami perubahan fungsi. Berdasaran buku “Toko Merah: Saksi Kejayaan Batavia Lama di Tepian Muara Ciliwung; Riwayat dan Kisah Para Penghuninya”, bangunan Toko Merah sempat digunakan sebagai Akademi Angkatan Laut atau Academie de Marine dari tahun 1743 sampai 1755.

Usai menjadi Akademi Angkatan Laut, Toko Merah pun kembali mengalami alih fungsi yang di mana salah satunya kembali menjadi tempat bermukimnya para pejabat di Pemerintahan Hindia Belanda. Mulai dari Jacob Mossel, Petrus Albertus van der Parra, hingga Gubernur Jawa Timur di era Kolonial Belanda yang bernama Baron von Honderdorff, pernah tinggal di bangunan tersebut.

Pada 1768 hingga 1808, bangunan tersebut kembali mengalami perubahan fungsi dan kali ini menjadi sebuah hotel. Pihak manajemen hotel sempat memperluas bangunan tersebut dengan menambahkan rumah untuk menyimpan kereta kencana serta istal untuk 16 ekor kuda milik hotel.

Nama Toko Merah sebenarnya baru muncul ketika Kapitan China di Batavia, Oey Liauw Kong membeli bangunan itu pada 1851. Ia mengecat tembok bangunan tersebut dengan warna merah dan menjadikannya sebagai tempat tinggal serta usahanya. Sekadar informasi, Kapitan China atau Kapitein der Chinezen merupakan pejabat di era Pemerintahan Kolonial Belanda yang bertanggung jawab untuk memimpin warga etnis Tionghoa saat itu.

Namun usut punya usut, sebelum bangunan tersebut dicat merah oleh Oey Liauw Kong, nama Toko Merah sudah melekat dengan gedung itu. Nama tersebut disinyair berhubungan dengan tragedi berdarah yang menimpa etnis Tionghoa pada era Kolonialisasi Belanda.

Sebagaimana dilansir dari kumparan.com, Toko Merah menjadi saksi bisu pembantaian etnis Tionghoa oleh tentara Belanda yang diperkirakan menelan korban jiwa hingga 10 ribu orang. Pembantaian ini dikenal dengan nama tragedi Geger Pecinan (9-22 Oktober 1740). Saat itu dikabarkan banyak jenazah warga Tionghoa yang mengambang di Kali Besar dan memicu permukaan air di dekat Toko Merah berubah warnanya menjadi merah.

Read More

Artikel Lainnya

Kemenperin Kembali Gelar Modest Fashion Project

Bisnis

Kemenperin Kembali Gelar Modest Fashion Project

20 September 2019, 13:00  |  8 Views

Untuk mengembangkan industri fesyen muslim di Indonesia, Kemenperin kembali menggelar kompetisi fesyen untuk IKM dimulai dengan gelaran road to MOFP di Bandung dan Semarang.

Hadapi Revolusi Industri 4.0, Kemendikbud Rilis Program Digitalisasi Sekolah

Pendidikan

Songsong Revolusi Industri 4.0, Kemendikbud Rilis Digitalisasi Sekolah

20 September 2019, 12:00  |  10 Views

Kemendikbud memberikan bantuan berupa peralatan berbasis teknologi informasi dan komunikasi untuk mempersiapkan sekolah songsong Revolusi Industri 4.0.

Jakarta Selatan Bersiap Antisipasi Musim Hujan

Berita Kawasan

Jakarta Selatan Bersiap Antisipasi Musim Hujan

20 September 2019, 11:00  |  7 Views

Mendekati musim penghujan, Pemkot Jakarta Selatan mulai melakukan beberapa langkah persiapan. Apa saja yang dilakukan?

Tips Merawat Kaktus Hias Dalam Rumah

Properti dan Solusi

Tips Merawat Kaktus Hias Dalam Rumah

20 September 2019, 10:00  |  13 Views

Ragam kaktus hias dapat membuat ruangan rumah menjadi menarik. Agar berusia panjang, ada sejumlah cara merawat kaktus hias dengan tepat.


Comments


Please Login to leave a comment.