Menurut Penelitian di Inggris, Antibodi COVID-19 Hanya Bisa Bertahan Beberapa Bulan

Kesehatan

Menurut Penelitian di Inggris, Antibodi COVID-19 Hanya Bisa Bertahan Beberapa Bulan

Setelah orang terinfeksi dengan virus corona baru SARS-CoV-2, penelitian di Inggris menunjukkan kekebalan alami mereka terhadap virus dapat menurun dalam beberapa bulan, sebuah makalah pra-cetak baru menunjukkan.

Dalam penelitian yang dirilis pada server medis medrxiv.org pada hari Sabtu, 11 Juli 2020 dan belum diterbitkan dalam jurnal medis peer-review, menunjukkan bahwa respon antibodi dapat mulai menurun 20 hingga 30 hari setelah gejala COVID-19 muncul. Antibodi adalah protein yang dibuat tubuh untuk melawan infeksi.

"Kami menunjukkan bahwa respons pengikatan IgM dan IgA menurun setelah 20-30 hari," tulis para peneliti dari lembaga-lembaga di Inggris dalam makalah yang juga menemukan bahwa keparahan gejala COVID-19 dapat menentukan besarnya respons antibodi.

Menurut Penelitian di Inggris, Antibodi COVID-19 Hanya Bisa Bertahan Beberapa Bulan

Studi menggunakan sampel yang dikumpulkan dari 65 pasien dengan COVID-19 yang dikonfirmasi hingga 94 hari setelah mereka mulai menunjukkan gejala dan dari 31 petugas kesehatan yang melakukan tes antibodi setiap satu hingga dua minggu antara Maret dan Juni.

Secara umum, dibutuhkan satu hingga tiga minggu setelah infeksi bagi tubuh Anda untuk membuat antibodi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Sejak awal pandemi, WHO telah memperingatkan bahwa orang yang pernah menggunakan COVID-19 belum tentu kebal dari terkena virus lagi.

[Baca Juga: Sudah Sampai Tahap Mana Penelitian Vaksin COVID-19 Saat Ini?]

Namun studi baru ini memiliki beberapa keterbatasan, termasuk penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah hasil yang sama akan muncul dengan kelompok pasien yang jumlahnya lebih besar? Dan, samakah data yang diperoleh jika jangka waktu penelitian dilakukan lebih lama.

"Studi ini memiliki implikasi penting ketika mempertimbangkan perlindungan terhadap infeksi ulang dengan SARS-CoV-2 dan daya tahan perlindungan vaksin," tulis para peneliti seperti diberitakan di CNN.com (16/7/2020).

Pengaruhnya pada Vaksin COVID-19

Meskipun belum ditinjau oleh rekan sejawat, associate professor di Fakultas Kedokteran Universitas Leeds di Inggris Stephen Griffins menyatakan penelitian ini penting sudah jelas dan penelitian juga telah dilakukan dengan seksama. Profesor yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut mengatakan pernyataan itu dalam sebuah pernyataan tertulis yang didistribusikan Science Media Centre di Inggris pada Senin, 13 Juli.

"Karya ini mengonfirmasi reaksi antibodi pelindung pada mereka yang terinfeksi SARS-COV2, virus korona yang menyebabkan COVID-19, tampak berkurang dengan cepat. Namun, lebih lama bertahan pada mereka yang memiliki penyakit lebih parah. [Penelitian] ini masih dalam hitungan bulan," kata Griffins.

Menurut Penelitian di Inggris, Antibodi COVID-19 Hanya Bisa Bertahan Beberapa Bulan

Reaksi antibodi yang singkat juga terlihat pada virus corona jenis lain yang sebagian besar hanya menyebabkan penyakit ringan. Artinya, Anda dapat terinfeksi ulang seiring berjalannya waktu dan wabah bersifat musiman.

Ketika pola yang sama terjadi pada virus SARS-COV2 yang lebih serius, kadang fatal, akibatnya memang meresahkan. "Vaksin dalam pengembangan akan perlu menghasilkan perlindungan yang lebih kuat dan lebih tahan lama dibandingkan dengan reaksi infeksi alami, atau mungkin [vaksin] perlu diberikan secara teratur," Griffins menjelaskan.

Hingga Senin, 13 Juli, menurut WHO ada 23 kandidat vaksin COVID-19 dalam evaluasi klinis secara global.

[Baca Juga: Tes COVID-19: PCR VS Antibodi, Apa Bedanya?]

"Penelitian ini memperkuat pesan bahwa kita tidak dapat berasumsi seseorang yang telah memiliki COVID-19 tidak bisa mendapatkannya lagi hanya karena mereka awalnya menjadi antibodi positif," kata profesor imunologi virus dan konsultan dokter di University College London di Inggris Dr. Mala Maini dalam sebuah pernyataan yang juga didistribusikan Science Media Centre.

"Ini juga berarti tes antibodi negatif sekarang tidak dapat mengecualikan Anda dari penularan COVID-19 beberapa bulan yang lalu. Dan itu menunjukkan bahwa vaksin perlu lebih baik dalam menginduksi tingkat tinggi antibodi yang lebih lama daripada infeksi alami atau bahwa dosis mungkin perlu harus diulang untuk mempertahankan kekebalan," Maini menegaskan.

Studi ini juga mencerminkan sulitnya mendapatkan herd immunity dalam jangka pendek. Herd immunity dicapai ketika cukup banyak populasi yang terinfeksi virus atau bakteri atau dengan vaksinasi untuk memutus mata rantai penularan.


Read More

Artikel Lainnya

Konser Full Team Dewa 19 Siap Digelar di Solo.jpg

Hobi dan Hiburan

Konser Full Team Dewa 19 Siap Digelar di Solo

23 September 2022, 15:57

Setelah sukses digelar di Candi Prambanan, konser Dewa 19 yang menghadirkan full team akan kembali manggung bersama dan kali ini digelar di wilayah Solo.

Perkuat Kehadirannya di Jawa Timur, Amartha Kolaborasi dengan BPR Jatim.jpg

Bisnis

Perkuat Kehadirannya di Jawa Timur, Amartha Kolaborasi dengan BPR Jatim

23 September 2022, 13:56

Baru-baru ini Amartha dan BPR Jatim resmi berkolaborasi dalam upaya menyalurkan Rp250 miliar untuk membantu pengembangan bisnis perempuan pengusaha mikro di wilayah Jawa Timur serta Jawa Tengah.

Ini Pandangan Pakar Unpad Terkait Pencegahan HIVAIDS.jpg

Kesehatan

Ini Pandangan Pakar Unpad Terkait Pencegahan HIV/AIDS

23 September 2022, 11:54

Setelah bulan lalu sempat ramai pembahasan kabar ribuan orang di Kota Bandung yang menderita HIV/AIDS, pakar Universitas Padjadjaran memberikan masukan terkait metode pencegahannya, khususnya di wilayah kampus.

Konsistensi Bambang Suprapto dalam Berkarya Melalui Solo Exhibition Uncertainty

Hobi dan Hiburan

Konsistensi Bambang Suprapto dalam Berkarya Melalui Solo Exhibition ‘Uncertainty’

22 September 2022, 18:20

Seniman muda Kota Malang, Bambang Suprapto, menggelar pameran tunggal yang bertajuk ‘Uncertainty’ di Kedai Lantjar Djaya, Kota Malang.


Comments


Please Login to leave a comment.

  • Suki 2 years, 2 months lalu
    suki

    Hanya perlu modal dikit aja kita bisa jadi kaya, gimana caranya yaa...??? buruan dech ke dupa88 bikin hati senang kondisi dompetpun tenang.... TAPI jangan lupa join now, kalo mau cepat ikutan kaya...