Tangerang Raya Harapkan Bantuan Normalisasi Sungai untuk Antisipas Banjir

Berita Kawasan

Tangerang Raya Harapkan Bantuan Normalisasi Sungai untuk Antisipas Banjir

Pemerintah Kota Tangerang mewaspadai curah hujan tinggi sepekan mendatang. Sejumlah upaya antisipasi ditempuh, termasuk pembangunan turap di beberapa lokasi. Untuk pencegahan banjir jangka panjang, pemerintah pusat diharapkan bisa membantu pemerintah daerah di Tangerang Raya dalam proses normalisasi tiga sungai besar diTangerang.

Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah pada Minggu, 21 Februari 2021 menuturkan, Pemerintah Kota Tangerang melakukan berbagai upaya antisipasi untuk meminimalkan dampak dari puncak musim hujan. Upaya yang dimaksud, antara lain, pengosongan tandon, embung, situ, hingga danau. Selain itu, juga mengoperasikan enam dari tujuh pintu air yang ada.

Tangerang Raya Harapkan Bantuan Normalisasi Sungai untuk Antisipas Banjir

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan curah hujan tinggi di sejumlah wilayah di Indonesia, termasuk Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek), selama 2-3 tiga hari terakhir masih berpotensi terjadi selama sepekan ke depan.

Wilayah Jabodetabek diguyur hujan merata dengan intensitas lebat hingga sangat lebat pada 18-19 Februari 2021. Curah hujan dengan intensitas lebat lebih dari 50 milimeter (mm) per hari dan sangat lebat 100-150 mm per hari. Saat ini, seluruh wilayah di Indonesia masih berada pada puncak periode musim hujan. Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengemukakan, hujan dengan intensitas sedang hingga lebat berpotensi terjadi selama puncak musim hujan yang diperkirakan hingga awal Maret.

[Baca Juga: Elemen Pemkot Tangerang Terus Antisipasi Potensi Banjir di Wilayahnya]

Meski telah melakukan sejumlah upaya antisipasi, Arief berharap ada bantuan penanganan banjir yang bersifat permanen dari pemerintah pusat. Ia menyinggung soal langkah menormalisasi tiga sungai besar di Tangerang, yaitu Sungai Cisadane, Cirarab, dan Angke. Selain itu, juga dua anak Sungai Ledug dan Sabi. ”Programnya sudah lama, tapi belum mulai dikerjakan,” kata Arief seperti diberitakan kompas.id (22/2/2021).

Lima tahun terakhir, Kota Tangerang hampir tidak terkena musibah banjir. Namun, kondisinya berubah dalam dua tahun belakangan. Arief menyebut Kota Tangerang selalu terkena bencana banjir. Hal itu disebabkan curah hujan dan limpasan air dari wilayah luar Kota Tangerang. Sejauh ini, Pemerintah Kota Tangerang telah mendirikan 60 posko kesehatan tanggap darurat dan 28 dapur umum yang tersebar di 10 kecamatan untuk membantu masyarakat terdampak banjir.

Tangerang Raya Harapkan Bantuan Normalisasi Sungai untuk Antisipas Banjir

Di Kabupaten Tangerang, banjir masih menggenangi Desa Gelam Jaya, Kecamatan Pasar Kemis. Data sementara menyebutkan terdapat lebih dari 3.000 warga terdampak banjir. Jumlahnya diprediksi terus meningkat sebab data baru diperoleh dari tiga rukun warga (RW). Adapun jumlah RW yang terdampak banjir mencapai 12 RW. Dua RW saat ini terdampak parah, yaitu RW 15 dan RW 17. ”Oleh karena itu, sekarang kami siap siaga. Di samping dapur umum di setiap RW, kami rencanakan juga posko di sini didirikan dapur umum,” ujar Ujat Sudrajat, Kepala Dinas Sosial Kabupaten Tangerang, melalui siaran pers.

Menurut Ujat, banjir di Pasar Kemis disebabkan pintu air Sungai Cirarab jebol. Selain itu, juga akibat hujan deras sejak Sabtu (20/2/2021) dini hari. Ujat mengatakan, Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar ingin agar normalisasi sungai dan danau di wilayahnya bisa dilakukan secepatnya. ”Selain itu, perlu juga penambahan beronjong di sekitar rumah penduduk,” katanya.

Read More

Artikel Lainnya

Sewa Tempat Gratis, MRT Jakarta Bantu UMKM Naik Kelas

Bisnis

Sewa Tempat Gratis, MRT Jakarta Bantu UMKM Naik Kelas

27 February 2021, 14:02

Tidak sekadar menyediakan tempat bagi pelaku UMKM, pihaknya juga menyediakan rangkaian program inkubasi mulai dari aspek pembinaan dan pemberdayaan.

PPKM Mikro Tunjukkan Hasil Positif, DIY Tingkatkan Ketahanan Warga

Berita Kawasan

PPKM Mikro Tunjukkan Hasil Positif, DIY Tingkatkan Ketahanan Warga

27 February 2021, 10:01

PPKM Mikro yang menekankan pada pembatasan di tingkat desa/kelurahan utamanya memanfaatkan posko di desa-desa untuk membantu mengurangi penyebaran COVID-19.

Wali Kota Bekasi Terima Penghargaan 10 Kota Toleransi 2020 dari Setara Institute

Berita Kawasan

Wali Kota Bekasi Terima Penghargaan 10 Kota Toleransi 2020 dari Setara Institute

26 February 2021, 18:08

Dalam penilaiannya, Kota Bekasimendapat skor tertinggi ke. 5.530 di peringkat 10 dalam penghargaan Indeks Kota Toleran 2020 dari penilaian 94 Kota/Kabupaten yang di riset.

Lansia Jadi Sasaran Utama Vaksinasi Tahap Dua di Kota Bandung

Kesehatan

Lansia Jadi Sasaran Utama Vaksinasi Tahap Dua di Kota Bandung

26 February 2021, 17:02

Dari 130.000-an orang sasaran vaksinasi COVID-19 tahap dua di Kota Bandung, 92 persen merupakan warga lansia. Mereka diprioritaskan karena tingkat fatalitas kasus tertinggi.


Comments


Please Login to leave a comment.