Prihatin dengan Udara Jakarta, Vivian Ciptakan UNMASKED

Kesehatan

Prihatin dengan Udara Jakarta, Vivian Ciptakan UNMASKED

Padatnya kendaraan yang setiap hari lalu-lalang di Jakarta memicu meningkatnya emisi gas buang yang menyebar di udara Jakarta. Hal ini tentu saja menjadi elemen semakin memburuknya masalah polusi udara di ibu kota. Tanpa disadari, buruknya udara Jakarta juga memengaruhi kesehatan para warganya. Akibat kurangnya informasi, mereka acap kali tidak melakukan langkah preventif. Dari sinilah Vivian Maretina merasa prihatin dan mencoba merealisasikan idenya yang bernama UNMASKED.

Proyek Vivian tersebut merupakan hasil kolaborasi dengan desainer asal Belanda Marleen van Bergeijk dan untuk pertama kalinya ditunjukkan kepada publik melalui pameran What if Lab: Design for a Sustainable Society di aula Erasmus Huis. Sekadar informasi, What if Lab merupakan proyek yang digelar atas kerjasama Kedutaan Besar Belanda, Dutch Culture, dan Dutch Design Foundation.

Prihatin dengan Udara Jakarta, Vivian Ciptakan UNMASKED

“Awalnya ini pengalaman pribadi saat kerja di Jakarta. Saya kerja di lantai 20-an jadi terlihat sekali perbedaan Jakarta ketika sedang cerah dan saat (polusi udara-red) buruk. Jadi saat ada program What if ini, saya mencoba memasukkan ide ke sini,” cerita Vivian di balik pembuatan UNMASKED kepada PingPoint.co.id di Erasmus Huis, Kuningan, Jakarta Selatan (14/5/2019).

[Baca Juga: Ini Bahaya Polusi Udara Terhadap Tubuh Anda]

Pada dasarnya UNMASKED bertujuan untuk memberikan informasi mengenai tingkat polusi yang ada di udara dengan informasi yang bersifat update dan diambil dari sensor yang tersebar di Ibu Kota. Terdapat dua media yang digunakan Vivian dalam UNMASKED, yaitu melalui instalasi di ruang publik dan aplikasi di ponsel pintar.

“Karena cakupannya luas, kita membutuhkan local sensor di mana minimal bisa mendeteksi PM 2,5 atau partikel (lebih-red) kecil 2,5 mikrometer, PM 10, bahkan CO2 juga perlu. Local sensor ini tidak besar dan bisa diletakan di indoor atau outdoor,” jelas Vivian terkait sensor yang digunakan sebagai basis data untuk UNMASKED.

[Baca Juga: Kedubes Belanda Gelar Pameran Kolaborasi Desainer Dua Negara]

Jika proyek ini sudah diimplementasikan kepada publik maka tahapan di UNMASKED sebagai berikut:

  • Data terkait tingkat udara dari sensor-sensor yang tersebar di berbagai titik di Jakarta digabungkan melalui satu cloud
  • Kemudian data tersebut akan terhubung kepada instalasi di ruang publik dan aplikasi UNMASKED dengan pengguna yang sudah mengaktifkan geolocation atau GPS
  • Publik mengetahui tingkat polusi udara saat itu dan dapat melakukan tindakan preventif saat akan keluar dari rumah atau melakukan kegiatan outdoor di Jakarta.

“Secara garis besar, tentunya dapat terealisasikan dan dapat dikembangkan. Sebenarnya kita masih perlu iterasi, evaluasi, dan testing desainnya sampai mendekati titik yang user inginkan dan mudah pahami,” tutur Vivian terkait harapannya mengenai proyek UNMASKED.

Read More

Artikel Lainnya

Toko Roti Masion Weiner Sudah 83 Tahun di Kwitang, Jakarta Pusat

Kuliner

Toko Roti Maison Weiner Sudah 83 Tahun di Kwitang, Jakarta Pusat

03 July 2020, 18:00

Pertama didirikan tahun 1936, toko kue dan roti Maison Weiner masih terus menjual roti dan kue hingga sekarang. Produksinya ditangani oleh generasi ke-3, Heru Laksana.

Pemprov Jabar Sudah Ambil Puluhan Ribu Sampel Swab Test COVID-19.jpg

Kesehatan

Pemprov Jabar Sudah Ambil Puluhan Ribu Sampel Swab Test COVID-19

03 July 2020, 17:00

Pemprov Jabar mengumumkan sudah mengambil lebih dari 70.000 sampel swab test COVID-19 dalam usaha mengejar standar minimal WHO.

Indonesia-dan-WHO-Kerja-Sama-Studi-COVID-19.jpg

Kesehatan

Sinergi Indonesia dan WHO Untuk Lakukan Studi COVID-19

03 July 2020, 15:00

Berpartisipasi dalam studi internasional ini adalah cara untuk mendapatkan lebih banyak informasi mengenai COVID-19.

Jadi Alumni ILVP, Ini yang Dibawa Dahlan Iskan ke Indonesia.jpg

Pendidikan

Jadi Alumni ILVP, Ini yang Dibawa Dahlan Iskan ke Indonesia

03 July 2020, 14:00

Ternyata aspek modernisasi di media pada era Orde Baru didorong Dahlan Iskan usai ia mengikuti program ILVI ke Amerika Serikat.


Comments


Please Login to leave a comment.